Manajemen Persediaan adalah: Jenis, Faktor, Fungsi dan Pendekatan

Memahami manajemen inventaris
Baca cepat Buka

Juga dikenal sebagai pengendalian persediaan atau pengendalian persediaan, ini adalah bagian dari pengendalian operasional dan produksi. Manajemen persediaan juga dapat diartikan sebagai kegiatan yang bertujuan untuk mempertahankan kuantitas barang yang optimis.

Manajemen-Persediaan-adalah-Jenis-Faktor-Fungsi-dan-Pendekatan

Persediaan adalah barang yang disimpan atau digunakan untuk memenuhi tujuan tertentu.

Ini digunakan, misalnya, dalam proses manufaktur dan perakitan, dalam penjualan kembali atau bagian dari perangkat dan mesin.

Persediaan juga dapat berupa bahan baku, bahan penolong, barang dalam proses, barang jadi atau suku cadang.
Tujuan dari manajemen persediaan

Memastikan ketersediaan stok melalui safety stock.
Memberi Anda waktu luang dalam produksi dan manajemen pembelian.
Memprediksi perubahan penawaran dan permintaan.
Menghilangkan atau mengurangi risiko keterlambatan pengiriman material.
Sesuai dengan rencana produksi.
Menghilangkan atau mengurangi risiko kenaikan harga.
Menjaga persediaan bahan yang dapat diproduksi secara musiman.
Perkiraan permintaan yang dapat diprediksi.
Manfaatkan diskon volume.
Terlibat dengan pelanggan.

Baca lebih lanjut: Memahami Pasar Monopsoni
Jenis manajemen inventaris

Di bawah ini adalah beberapa jenis manajemen persediaan, antara lain:

1. Bahan baku (raw material)

Bahan baku adalah salah satu jenis pertama dalam persediaan, bahan baku adalah suatu keharusan, dan tanpa mereka produk jadi harus siap digunakan.

Manajemen persediaan juga harus memastikan ketersediaan bahan baku dalam proses produksi.
2. Produk olahan (produk setengah jadi)

Banyak perusahaan mengirimkan produk setengah jadi atau produk dari proses ini ke pabrik lain agar dapat terus menjadi produk jadi.

Manajemen persediaan ini memperhitungkan berapa banyak barang dalam proses yang terus berjalan untuk memenuhi permintaan pasar dan jadwal produksi.
3. Produk jadi

Manajemen persediaan harus dikelola dengan hati-hati berdasarkan kondisi pasar internal atau eksternal untuk memaksimalkan keuntungan.

Setelah produk selesai, itu harus dikirim atau didistribusikan ke pihak ketiga atau agen terdaftar.

4. Pengiriman barang

Penanggung jawab inventory perlu pintar-pintar mengelola semua inventory, baik yang digunakan dalam produksi maupun tidak.

Di sisi permintaan, manajemen persediaan dipecah menjadi dua kategori berikut.

Produk mentah dan setengah jadi

Jenis produk ini tergantung pada proses produksi, bukan permintaan pasar atau stok permintaan berbahasa Inggris.

Produk jadi

Produk jadi dapat ditentukan oleh permintaan pasar atau permintaan persediaan terlepas dari bahasa Inggris.

Di sisi lain, ilmu manajemen persediaan tidak hanya mengelola persediaan yang besar, tetapi juga tidak mengelola barang yang cacat atau setelah SOP, suku cadang, dan pemborosan persediaan.
Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Inventaris

Ada beberapa faktor yang dapat dipertimbangkan dalam mengelola persediaan yang dapat mempengaruhi tingkat persediaan suatu perusahaan. Sebagai contoh:
Baca lebih lanjut: Fungsi fotosintesis jamur

Besarnya dana yang tersedia dan ketersediaan dana yang tersedia akan berdampak signifikan terhadap prioritas belanja Anda, barang yang perlu Anda beli, dan barang yang bisa Anda simpan.
Lead time adalah waktu tunggu sampai produk yang dipesan menerima produk.
Semakin banyak digunakan, semakin sedikit persediaan yang tersedia.
Persediaan berumur pendek dan berumur pendek seperti buah-buahan, daging dan barang-barang serupa harus disingkirkan atau dijual atau digunakan dengan cepat.

Pertimbangan Biaya Manajemen Gudang Penemu

1. Biaya per unit (harga pokok)
2. Biaya pemesanan (order fee)

Ada banyak biaya pemesanan seperti:

Biaya pembelian
Biaya ekspedisi
Biaya transportasi
Biaya yang diterima
Ada biaya setup jika Anda melakukannya sendiri. Seperti biaya menyiapkan peralatan
Biaya pengelolaan gudang (biaya transportasi)
Biaya modal (cost of capital), atau biaya yang diperhitungkan sebagai peluang kerugian ketika saham digunakan untuk investasi.
Biaya penyimpanan (storage cost), asuransi, pajak.
Biaya risiko kerusakan dan kerugian (keusangan, penurunan kualitas, biaya kerugian).
Biaya terjual habis (cost sold out).

Fungsi manajemen inventaris

Pastikan persediaan tersedia (safety stock).
Mengurangi resiko keterlambatan pengiriman.
Mengurangi risiko fluktuasi harga.
Diskon berlaku untuk pemesanan dalam jumlah banyak.
Mengkoordinasikan pembelian dengan rencana produksi.
Mengantisipasi perubahan penawaran dan permintaan.
Harapkan permintaan mendadak

Lihat Juga :

https://www.jpnn.com/news/mengenal-winning-eleven-gim-olahraga-paling-populer
https://www.wartaekonomi.co.id/read349487/bosan-main-game-itu-itu-aja-cobain-nih-mini-militia-god-mod-apk-unlimited-nitro-dan-ammo-2021
https://www.beritasatu.com/nasional/123845/ini-contoh-teks-prosedural-protokol-sederhana-kompleks
https://www.suara.com/bisnis/2021/07/08/092216/pentingnya-mengenal-dan-mempelajari-jenis-teks-prosedur
https://www.tabloidbintang.com/film-tv-musik/kabar/read/161461/keunggulan-dan-kurangnya-wa-web-sebagai-fitur-whatsapp
https://ayobandung.com/read/2021/07/08/250265/tahapan-mudah-penggunaan-wa-web
https://www.solopos.com/pengertian-teks-eksplanasi-adalah-ciri-struktur-kaidah-contoh-1137977
https://www.gamegim.com/
https://majalahkartini.co.id/
https://1news.id/
https://kebangkitan-nasional.or.id/