Sistem Sirkulasi Peredaran Darah Manusia

Sistem Peredaran Darah – Setelah membahas fungsi tulang hasta pada contoh sebelumnya di Soal.co.id, materi pembahasan kali ini adalah sistem peredaran darah, darah besar. Fitur dan Mekanisme Untuk lebih jelasnya sobat bisa simak ulasannya dibawah ini.

Definisi sistem peredaran darah

Sistem peredaran darah atau dikenal juga dengan sistem kardiovaskuler merupakan sistem di dalam organ tubuh manusia yang berguna untuk mengangkut berbagai zat dari dan ke sel.

 

Sistem-Sirkulasi-Peredaran-Darah-Manusia

Berikut Ini Telah Kami Kumpulkan Yang Bersumber Dari Laman https://kabarkan.com/ Yang Akhirnya Saya Tuliskan Disini.

Selain itu, sistem peredaran darah manusia juga memiliki fungsi dalam menyeimbangkan suhu dan pH dalam tubuh kita. Tak hanya itu, sistem peredaran darah manusia ini juga berperan sangat penting dalam menjaga kelangsungan metabolisme di dalam tubuh.

Dengan sistem seperti itu, berbagai zat gizi yang dihasilkan oleh sistem pencernaan juga dapat disalurkan ke seluruh tubuh oleh darah. Melalui sistem peredaran darah ini, tidak hanya zat makanan, tetapi juga berbagai zat lain seperti oksigen dan karbondioksida dapat didistribusikan ke seluruh tubuh.

Misalnya di saluran udara, dalam sistem pernapasan, gas oksigen yang diperoleh dari paru-paru didistribusikan ke seluruh tubuh. Sedangkan karbondioksida sendiri merupakan gas sisa dari proses metabolisme tubuh.
Fungsi sistem peredaran darah manusia

Salah satu fungsi darah ini adalah sebagai pembawa atau penyalur berbagai zat penting dalam tubuh kita ke seluruh bagian tubuh manusia. Selain itu, masih banyak fungsi lain dari sistem peredaran darah manusia, diantaranya:

Berperan penting dalam memindahkan sari makanan dari usus ke seluruh bagian tubuh kita.
Digunakan untuk mendistribusikan oksigen dari organ pernafasan paru-paru dan mendistribusikannya ke seluruh tubuh. Itu juga dapat membawa karbon dioksida dari seluruh tubuh ke paru-paru
Digunakan untuk mengangkut hormon dari tempat produksi ke beberapa bagian tubuh yang dibutuhkan.
Berperan dalam mengangkut berbagai produk limbah dari metabolisme sel ke organ ekskresi yaitu ginjal.
Berguna untuk menjaga kestabilan suhu dalam tubuh agar dapat bertahan pada suhu antara 36 dan 37 ° C.
Selain itu darah juga membunuh kuman yang masuk ke dalam tubuh kita.
Hormon yang beredar dibutuhkan oleh semua organ di tubuh.

Organ sistem peredaran darah manusia

Perlu kita ketahui bahwa tanpa menggunakan alat, darah tidak bisa mengalir dengan sendirinya. Dengan cara ini, mesin pemompa darah juga diperlukan agar dapat mengalir ke seluruh tubuh. Organ ini juga dikenal sebagai jantung.

Bukan hanya jantung, masih banyak organ manusia lainnya yang berkaitan dengan sistem peredaran darah pada manusia. Untuk lebih jelasnya, berikut beberapa organ dalam sistem peredaran darah.

Organ jantung

Jantung merupakan salah satu organ vital dalam tubuh manusia. Posisi organ jantung berada pada rongga dada dan juga dilapisi oleh selaput pelindung yang disebut perikardium.

Dinding jantung sendiri terdiri dari beberapa jaringan padat yang dapat membentuk otot jantung dan serat.

Struktur organ jantung

Organ jantung manusia memiliki 4 bilik, yaitu bilik kanan dan kiri serta atrium kiri dan kanan. Dibandingkan dengan dinding ventrikel, dinding atrium lebih tipis.

Ini juga karena ventrikel di jantung harus bekerja lebih keras sehingga bisa memompa darah ke seluruh bagian tubuh.

Selain itu, dinding ventrikel kiri memiliki lebih banyak puncak dibandingkan dengan dinding kanan. Sedangkan atrium kanan dan kiri dapat dipisahkan oleh sekat yang disebut dengan septum atriorum.

Kemudian pembatas yang dapat memisahkan ventrikel kanan dan kiri disebut dengan septum interventracular.
Mekanisme sistem peredaran darah manusia

Sistem peredaran darah manusia, yang dikendalikan oleh jantung dan bertindak sebagai pemompa aliran darah ke seluruh bagian tubuh.

Ketika otot jantung ini rileks, itu dalam keadaan membesar dengan volume besar dan sedikit tekanan.

Sistem peredaran darah yang bagus (sistemik)

Aliran darah besar ini merupakan aliran darah yang mengambil darah kaya oksigen dari ventrikel kiri jantung dan kemudian mengedarkannya ke seluruh jaringan tubuh.

Oksigen ditukar dengan karbon dioksida di jaringan tubuh. Kemudian darah, yang tinggi karbondioksida, dialirkan melalui vena dan diangkut ke atrium kanan di jantung.

 

Hati ─ seluruh tubuh ─ hati
(ruang kiri ─ seluruh tubuh ─ beranda kanan)

Sistem peredaran darah kecil (Pulmunol)

Dalam aliran darah kecil ini adalah proses peredaran darah yang memindahkan darah dari jantung ke paru-paru dan kembali ke jantung. Darah kaya karbon ini dari ventrikel kanan mengalir melalui arteri pulmonalis ke paru-paru.

Kemudian di alveoli, di mana darah yang mengandung karbon dioksida ditukar dengan oksigen dan mengalir melalui vena pulmonalis ke atrium kiri jantung.

Proses peredaran darah ini dihitung berdasarkan kecepatan aliran darah, luas penampang pembuluh darah, tekanan darah dan juga kinerja otot jantung dan pembuluh darah.

 

Jantung ─ paru-paru ─ jantung
(ruang kanan ─ paru ─ atrium kanan)

 

Di dalam kapiler juga terdapat sfingter precapillary yang mengatur aliran darah ke kapiler, yaitu:

Ketika sfingter prekapiler berkontraksi, kapiler menutup dan aliran darah melalui kapiler menurun.
Ketika sfingter prekapiler rileks, kapiler yang bercabang dari pembuluh darah utama terbuka dan darah mengalir ke kapiler.
Ketika otot-otot di pembuluh darah berkontraksi, pembuluh darah vena akan terkompresi dan penutup yang terdapat pada jaringan bertindak sebagai katup satu arah, menyebabkan darah ini hanya mengalir ke jantung.

Organ pembuluh darah

Pembuluh darah merupakan saluran darah untuk mengalir dari jantung ke seluruh bagian tubuh dan sebaliknya. Pembuluh darah ini terbagi menjadi tiga jenis, diantaranya:

Kapiler
Pembuluh darah
Arteri

Komposisi darah

Dalam komposisi darah di mana darah terdiri dari beberapa jenis sel darah dan membentuk 45% dari darah itu sendiri, angka ini dinyatakan sebagai nilai Hermatocrit, atau volume sel darah merah yang dapat dikompresi dan berkisar dari 40 hingga 47.

55% lainnya adalah cairan kekuningan yang membentuk media cairan darah yang disebut plasma darah.

Sel darah juga terdiri dari:
Sel darah merah atau eritrosit (sekitar 99%)

Eritrosit tidak memiliki inti atau organel dan tidak dianggap sebagai sel dari sudut pandang biologis. Eritrosit juga mengandung hemoglobin dan oksigen yang beredar.

Sel darah merah ini juga berperan dalam menentukan golongan darah. Orang yang kekurangan sel darah merah menderita anemia.
Trombosit atau trombosit (0,6-1,0%)

Trombosit ini bertanggung jawab atas proses pembekuan darah.
Sel darah putih atau leukosit (0,2%)

Leukosit berperan sebagai sistem imun atau sistem imun dan memiliki fungsi untuk menghancurkan benda-benda yang dianggap asing dan berbahaya oleh tubuh manusia, seperti virus atau bakteri. Kemudian leukosit ini memiliki sifat amuboid atau tidak memiliki bentuk tetap.

Lihat Juga : https://kabarkan.com/contoh-tanda-terima/